Hari Jadi Sulsel 354, Bupati Andi Utta Kenakan Pakaian Adat Kajang

oleh -9 membaca

Bulukumba, Chaneltimur.com Bupati Bulukumba Andi Muchtar Ali Yusuf menghadiri peringatan Hari Jadi Sulawesi Selatan ke 354 tahun 2023 yang digelar melalui Rapat Paripurna DPRD Provinsi Sulawesi Selatan, di ruang rapat paripurna DPRD, Kamis 19 Oktober 2023.

Pada peringatan ini, semua undangan hadir mengenakan pakaian adat, tidak terkecuali Bupati Bulukumba Andi Muchtar Ali Yusuf yang tampil dengan busana adat Ammatoa Kajang. Sementara istri Andi Herfida Muchtar yang turut mendampingi mengenakan baju Labbu tenun Bira yang dipadukan dengan sarung tenun Kajang. Pasangan ini tampak serasi dan elegan dengan nuansa warna hitam.

Paripurna Hari Jadi Sulsel ke 354 mengangkat tema: “Era Baru Sulawesi Selatan Menuju Indonesia Maju”

“Selamat Bagi Provinsi Sulsel atas hari jadinya ke-354 tahun. Semoga terus maju memberi arti bagi masyarakatnya,” kata Ketua DPRD Sulsel, Ina Kartika Sari, saat membuka rapat paripurna.

Pj. Gubernur Sulawesi Selatan Bahtiar Baharuddin dalam sambutannya menyampaikan Sulsel adalah daerah kaya sumber daya. Melahirkan banyak pemimpin, tercatat dalam sejarah kita. Bahkan ada wakil presiden lahir di Sulsel.

“Saatnya Sulsel melihat kembali kekuatan yang dimilikinya sesuai dengan tema Era Baru Sulsel Menuju Indonesia Maju. Sulsel bukan sekedar nama daerah atau provinsi. Tetapi memiliki makna dan karakter serta falsafah. 354 tahun perjalanan panjang hingga saat ini dimana terdiri dari warga yang homogen menjadi heterogen. Serta telah menjadi warga dunia,” kata Bahtiar.

“Sulsel menjadi bagian cita-cita menuju Indonesia Emas 2045,” sebutnya.

Ia menuturkan, 354 tahun bukanlah usia muda. Namun tidak bisa dipungkiri berbagai permasalahan pembangunan, baik sosial, ekonomi maupun infrastruktur tetap masih menjadi catatan bagi daerah ini. Stunting tercatat 27,2 persen, masih banyak warga kekurangan gizi, kemiskinan lebih 8 persen. Serta literasi juga harus ditingkatkan.

Sulsel kaya akan alamnya baik daratan-pegunungan, laut-pesisirnya. Namun masih banyak lahan yang tidak termanfaatkan dan terlantar sebanyak 5 juta hektar. “Tidak menghasilkan apa-apa, buat kemanusiaan, kehidupan, kesejahteraan, kebaikan. Demikian juga dengan laut yang luas tidak signifikan membawa perbaikan penghasilan,” ujarnya.

Solusi yang dihadirkan melalui program di bidang pangan untuk mengatasi hal tersebut diantaranya melalui program pangan budidaya pisang dan rumpon.

“Minggu depan kami akan tandatangan dengan Saudi Arabia untuk MoU. Mereka akan membeli berapa pun produksi pisang di Sulsel, bahkan hari ini sudah ditanam pisang 3.540 hektar artinya sudah ada 7 juta pohon. Tinggal kita gandakan menjadi 1 miliar pohon pisang. Mudah-mudahah ini bisa jadi sumber pendapatan masyarakat,” ujarnya.

Lanjutnya, Sulsel harus dibangun dengan paradigma baru, introspeksi melihat keadaan, menatap masa depan yang baru. Sulsel bukan sekedar pusat Indonesia timur, landskap ekonomi telah berubah. Sulsel adalah pusat lintang utara perdagangan dunia di timur. (Hj.Has)