Junaedi Bakri, Sebagai Pj Bupati Jeneponto,Tegas akan terus  pantau dan mengantisipasi  Harga Jagung di Kab Jeneponto bersama Bulog

oleh -14 membaca
oleh

Jeneponto, Chaneltimur.com – Pemkab Jeneponto akan terus melakukan langkah dalam mengatasi anjloknya harga jagung yang membuat petani merugi.

Junaedi Bakri Penjabat Bupati Jeneponto menyampaikan bahwa Pemda Jeneponto akan terus memantau harga jagung  di kab.jeneponto

Kami dan segenap unsur terkait akan  terus mengontrol harga jagung dimulai dari petani sampai kepengumpul. Apalagi, hampir setiap tahun harga jagung anjlok, dan membuat petani mengalami kerugian.”Ungkapnya saat baru saja landing dari pesawat jakarta menuju makassar melalui whatsap ketika dikonfirmasi oleh Kepala bidang humas Kominfo dodi melalui telfon tentang hasil pemantauan harga jagung hari ini  (18/3/2024)

Ia menyebutkan telah menyampaikan ke pusat via kementan akan hal ini

“Hal ini pun telah kami laporkan ke pusat  kalau ini terus terjadi setiap panen raya, harga jagung  jatuh, oleh karena itu pemerintah sekarang sudah mempersiapkan melalui BULOG untuk sama sama mengantisipasi anjloknya harga jagung,”sebutnya.

Langkah menggandeng Bulog tentu diharapkan akan menjadi solusi yang tepat untuk antisipasi anjloknya harga jagung di musim panen

“Mungkin nanti dengan hadirnya  bulog akan menjadi semakin terstruktur dan terkontrol harga jagung ini tentu saja dengan tetap memperhatikan kandungan kadar airnya”

Senada dengan yang disampaikan oleh ibu vyna dari Bulog mengatakan bahwa untuk menindak lanjuti hal tersebut kami telah turun langsung ke pengumpul untuk membeli jagung.

saat ini kami telah melakukan penyerapan hasil panen jagung di kab jeneponto sebanyak  10 ton  sampai memenuhi jumlah yang di harapkan oleh pemerintah khususnya untuk wilayah sulawesi selatan ini”

Hal ini kami lakukan sebagai upaya bersama sama sebagai solusi mengatasi harga jagung semakin anjlok. Ucapnya

Kementerian Pertanian (Kementan) beberapa waktu lalu dalam siaran persnya diberitakan  akan mengunci impor jagung, sebagai salah satu upaya untuk memastikan harga jagung tetap stabil di tengah panen raya.

Pertama kami akan mengunci impor jagung. Kami tidak akan lagi melakukan rekomendasi. Kedua, sinergi Bulog melakukan penyerapan dengan harga yang telah ditetapkan oleh pemerintah” kata Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman usai Rapat Koordinasi tentang jagung di Kantor Pusat Kementan, Kamis lalu (14/3/2024)

Menutup percakapan by phone pj bupati jeneponto menyampaikan

“Dengan penyerapan jagung yang maksimal, tentunya semua pihak akan semakin senang terkhusus para petani jagung, karena jagung yang terserap dengan baik dan harga yang wajar tentu akan memaksimalkan nilai jagung itu sendiri”

Junaedi bakri menegaskan bahwa  musim panen raya jagung merupakan waktu yang tepat bagi Bulog dan para pengusaha untuk  membantu para petani dalam penyerapan hasil panen dengan harga layak apalagi dengan momentum bulan Ramadhan ini dan ini akan kami pantau terus

Kami bersama unsur terkait  akan terus melakukan monitoring untuk memastikan agar jagung bisa terserap dengan harga yang wajar “tegasnya”

Mansur Lau